Jumat, 29 Juli 2011

a-little-tiny-homey-italian-espresso-coffee-maker, eh?

Yup, lidah seorang yang mulia Teteh Piera ini emang lebih terbiasa dengan segelas nutri sari rasa jeruk nipis. Tanya deh sama si Mamam en si Papap atau Jeung Wintjeh (temen sekosan saya selama kuliah di Bandung yang sekarang sibuk ngumpulin pasir di Oman), tiada hari yang saya lewatkan tanpa segelas (bahkan bisa sampe lima gelas sehari, pokoknya jadwal saya minum nutri sari rasa jeruk nipis bersaing ketat sama jadwal shalat wajib) nutri sari rasa jeruk nipis.

Terus….Sekarang saya nyangsang di Italia. Kayanya lebih gampang mimpi-in Morgan SM*SH daripada nemuin se-sachet nutri sari rasa jeruk nipis déh. Sekalipun di asian store, kayanya lebih gampang nyari jus buah segar dalam kemasan daripada dalam bentuk bubuk, selayaknya nutri sari.

Dan saya pun kudu menemukan penggati nutri sari rasa jeruk nipis ini. Well, you stay in Italy, you need to drink italian espresso coffee.

Okeh, seumur idup saya belum pernah tuh yang namanya pergi ke Starbucks. Alasan utamanya ya duit. Masa secangkir kopi aja bisa nyentuh 30rebu perak??? Yak beginilah nasip ketika kita pergi ke warung kopi bukan untuk minum kopi tapi lebih ke urusan gaya. Nggak apa-apa sih, selama duitnya ada, kekeke. Yang jadi masalah kan kalau ingin hati pergi ke Starbucks, tapi keadaan dompet sedang sangat sucks! Kekekeke.

Balik lagi ke masalah kopi. Selama tinggal di Indonesia, cara saya buat kopi di rumah itu, ya tinggal masukin bubuk kopi ke cangkir plus gula, terus siram aer panas, kocek-kocek déh.

Well, ternyata orang Italia mah beda euy buat kopinya. Apalagi buat saya yang bukan pecinta kopi, saya nggak tau gimana cara-caranya buat kopi. Saya baru tau beda antara macchiato sama cappuccino itu pas di Italia. Da buat saya mah, semua cairan item manis, saya sebut kopi. Kayanya tai kotok dicampur aer gula juga bakal saya sangka kopi.

Di antara sekian banyak jenis kopi, kopi espresso merupakan salah satu jenis kopi yang paling banyak penggemarnya di Italia. Bahkan sarapannya orang-orang dewasa Italia pun bisa cuma secangkir kecil kopi espresso, God bless lambungnya orang-orang Italia!

So, ini nih barang-barang wajib pembuat kopi espresso di rumah para penduduk Italia. Nggg, saya nggak tau namanya, a-little-tiny-homey-italian-espresso-coffee-maker? Mungkin temen-temen kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) ada yang bisa bantu kasih tau saya how to call this thing?

Nah itu tadi, nama nih tiny coffee maker aja saya nggak tau, apalagi nama bagian-bagian dalemnya. Jadi, sekiranya mari kita mulai mengarang bebas saja, kekeke.






1. Ini base-nya. Jadi kita kudu masukin air ke dalem base ini.






2. Ini filter-nya. Tempat nyimpen bubuk kopi.






3. Ini top-nya. Biarin kosong aja, nanti air yang ada di base bakal naik ke sini lewat filter yang udah ada bubuk kopinya.






A tiny coffee maker yang kalian liat di postingan ini dibuat hanya untuk satu cangkir kecil saja. KECIL banget! Paling tinggi cangkirnya tuh sekitar jari kelingking temen-temen kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) doang. Bahasa italia-nya mah, "It's so leutik pisan ma men!" É pochisssssssssiiiiiiiiima!






Rata-rata sih orang Italia minum nih espresso coffee langsung one shot gitu! Sedangkan yang mulia Teteh Piera mah, disluruput sedikit-sedikit. Maklmum Mas Bro, paiiiit banget sih!






Malah salah seorang temen Italia saya pernah berkomentar, "Viera kamu itu minum kopi pake gula, atau gula pake kopi!" Saking saya banyaknya ngasih gula ke cangkir kopi saya. Atulaaaaah, biasa minum segelas enteh manis sakulubruk tiba-tiba dikasih kopi espresso sauprit! Cuh, sori la yaw! Biar dikate tinggal di Italy, tapi lambung ini mah sunda aseli!







Oke déh sambil ditemani lagu yang pernah jadi top i tunes playlist saya waktu hati saya lagi hancur berkeping-keping dikarenakan seorang pria yang suka pake baju berbelahan dada rendah (yes it's you Morgan SM*SH! Kenapa juga sih bisa demen ama seorang Sandra Dewi????? Peuliiiiz déh, ada relung hati seorang wanita Italia yang kudu diisi nih!)






let's drink a homey-italian-espresso-coffee in one shot!

5 komentar:

  1. aku suka kopi!
    tapi alat di atas... sama aja kali ya, kalau pake saringan tradisional. haha...

    BalasHapus
  2. pequeninooo ..
    kopi arabika pakai gula !

    BalasHapus
  3. gue suka sama kopi kak, keliatan menarik banget itu kopinya, paketin satu ke batam boleh :p

    anyway tenang saja, tak akan ku biarkan morgan merebut sandra dewi, dia milikku seorang :3

    BalasHapus
  4. halo salam kenal.. ini dengan danti dari bandung.. namanya moka express, dan sudah menjadi wish list aku selama tiga tahun ini tapi ngga nemu-nemu barangnya di sini.. kalaupun ada, weww..harganya ngga masuk akal.. dan sampai sekarang masih memimpikan alat ini, hehe

    BalasHapus
  5. halo salam kenal.. ini dengan danti dari bandung.. namanya moka express, dan sudah menjadi wish list aku selama tiga tahun ini tapi ngga nemu-nemu barangnya di sini.. kalaupun ada, weww..harganya ngga masuk akal.. dan sampai sekarang masih memimpikan alat ini, hehe

    BalasHapus