Minggu, 29 Januari 2012

Greeneration Indonesia!

Hai teman-teman kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!), yang bukan anggota kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!), nggak yang mulia Teteh Piera hai-in! Kekekekeke.

Dari sekian banyak senior yang ada di kampus, ada salah seorang senior yang sukses bikin hati yang mulia Teteh Piera deg-deg-an nngak karuan. Namanya Sano!

Yuhuuuuu, tenaaaaang deg-deg-an di sini tuh bukan kaya suasana hati ketika ngeliat Morgan salto memutar di udara atau….Deg-deg-an karena ngeliat Govind Tiwari ngedipin mata 24 jam non stop! Ooooooh gaaaaaaaaaaawd, udah seminggu ini yang mulia Teteh Piera mabok Govind Tiwari! Bawaannya pengen aja ngecek slideshow foto-foto beliau dengan gaya yang sama namun background yang berbeda T.T

Okei, balik lagi ke tentang Sano. Bisa dibilang he's my role model, terkadang malah bisa dijadi-in role rambut! Kekekekeke.

Jadi gini, waktu yang mulia masih tingkat satu. Yang mulia lagi galau bangeeeeeet, maklum baru dapet nilai 25 di mata kuliah gambar bentuk! Gilaaaa! Jaman sekarang 25 perak aja kagak bisa beli permen! Nah ini nilai mata kuliah yang bobotnya 4 SKS! Ibaratnya mah, nilai D atau terpaksa kudu ngulang semester depan udah di depan mata!

Lagi merenung-gundah gulana, tiba-tiba aja Sano dateng dan bilang, "Kamu…..Naysila Mirdad ya???" Ooooh well, nggak gitu juga sih. Cuma, saya inget banget kata-kata Sano yang intinya adalah, "when someone hits your right cheek, give them your left one!"

Yup! Nilai tugas saya yang 25 itu masih terkenang sampe sekarang. Malah, kalau boleh jujur, nilai 25 itu lah yang bikin saya trauma buat kerja di bidang desain interior sampai sekarang, kakakakaka. Tapi, setelah nilai 25 itu, saya berusaha mati-mati-an buat nge-naik-in si nilai 25. Biar kalau dibagi rata nanti, saya bisa dapet nilai C, dan nggak usah ngulang lagi semester depan.

Akhirnya di salah satu tugas pengumpulan besar, saya mendapatkan nilai 100++! Di antar 250-an mahasiswa, cuma ada tiga orang aja yang dapet nilai 100, bahkan saya satu-satunya yang dapet tanda '++'! Semuanya berkat Tuhan sama wejangan dari Sano.

Waktu wisuda-an-nya Sano semakin dekat. Tapi, di saat semua temen-temennya Sano sibuk nyari jasa make up sama PW (Pendamping Wisuda, red), saya malah ngeliat Sano berkutat asyik dengan sebuah programnya.

"Greeneration Indonesia? Apaan tuh? Emang abis lulus, lo nggak mau kerja di kantoran gitu? Kan lulusan teknik lingkungan banyak dibutuhin sama perusahaan-perusahaan minyak, gaji awal aja bisa kena 20 juta per bulan. Belum tunjangannya?" Tanya saya kepada Sano saat itu.

Waktu itu Sano cuma menjawab dengan senyum. Iiiiiih aneeeeh nih orang???? Kan salah satu tujuan orang-orang masuk jurusan teknik di tempat saya kuliah tuh, biar bisa langsung punya gaji gede pas lulus! Nah ini, malah buat kelompok nggak karuan?

Jangan-jangan Sano buat semacam kelompok jihad lagi? Yang suka ngajarin orang ngerakit bom téá! Terus bunuh diri di pusat kota! Aw aw aw! Tapi biar nggak diciduk pemerintah, Sano ngasih nama yang jauh dari tema ke-arab-arab-an.

Beberapa tahun berselang, di saat yang mulia Teteh Piera sedang berada dalam puncak kegalauan. Tiba-tiba aja, muncul sebuah notification tentang greeneration Indonesia. Ngggg, kayanya pernah denger déh….

Lalu saya klik notification tersebut, dan…………..Jeng-jeng!

Itu kan Sano! Waaaaaaaaaah, sekarang dia udah jadi dirut greeneraton Indonesia! Punya banyak bawahan! Organisasinya dapet pengakuan UNDP! Sudah melakukan banyak kerja sama dengan perusahaan besar dalam memproduksi beberapa barang yang ramah lingkungan! Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!

Jadiiii, Sanoooo tuh nggak ngebentuk organisasi yang suka bom bunuh diri???? DAMN! Sekarang dia udah keren banget! It takes 5 years to realize what he has been started since we graduated!

Salah satu produk andalan dari organisasi-nya Sano adalah tas bagoes. Sebuah tas lipat yang ramah lingkungan. Jadi nih tas suka nyapa lingkungan sekitarnya? Saking ramahnya?

Ya, nggak gitu juga sih. Cuma kayanya video di bawah ini, bisa menjelaskan lebih jauh tentang salah satu program yang diusung sama Greeneration Indonesia.







Keren ya guys??? Abis nonton video di atas, kayanya kalau ngeliat orang-orang yang sanggup waiting list beli tas hermes tampak terlihat konyol. Bayangin déh, kan nggak unyu aja gitu, nyimpen plastik bekas gorengan, bungkus chiki, atawa gagangnya permen cupa cup di dalem tas hermes????






Tapi, lain perkara sama tas bagoes. Kayanya saya bisa nyimpen semua benda di sana! Kalau bisa sih, sekalian dong buat nyimpen perasaaan ke orang yang lagi dikecengin, kekekekekekeke!






So, tunggu apa lagi, let's become a green entrepreneur! Jangan mau kalah sama M. Bijaksana Junerosano, one of my role model! And don't forget to check their homepage at; www.greeneration.org






Hmmmm, pada akhirnya saya pengen lho kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) itu suatu saat nanti membuat sebuah produk. Ibaratanya, ber-wirausaha sendiri. Dan lagi-lagi, kalau waktu dulu role model saya adalah Sano. Biar terus berlanjut, nggak ada salahnya kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) meng-role-model-kan Greeneration Indonesia :)

Eh, kira-kira kalau kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) dijadiin kaya Greeneration Indonesia, kita bakal wirausaha di bidang apa ya? Bidang jajaran genjang aja gitu ya? T.T

2 komentar:

  1. kalo ga salah dulu ada asdos gambar konstruk yg namanya sano dan dikeceng (atau mengeceng) achi dkv. ini sano yang lain ya?? atau saya mengigau kalo ternyata tidak pernah ada asdos gambar konstruk yg namanya sano. *tuing tuing

    BalasHapus