Rabu, 01 Mei 2013

Memoris = Memori Miris

Postingan ini berawal dari obrolan sore saya beberapa waktu yang lalu sama penasehat spiritual saya, Mbak Tiara. Kami mengenang masa-masa kami kuliah di Bandung dulu...






Saya akui, nggak ada yang bisa ngalahin ke-kece-an warga Bandung. Waktu saya masih tinggal di Kota Kembang itu, saya sempet naksir tukang parkir simpang Dago, tukang foto kopi Balubur, sampe tukang jualan kaset lama di Dipati Ukur.

Walau pekerjaan mereka mungkin terlihat sederhana, tapi jangan salah sob, tampilan mereka jauh dari kata sederhana. Si tukang parkir Simpang Dago ini, selalu tampil necis dengan kaos keluaran Ouval Research dan sepatu sneakers dan rambut mohawk nya yang kaku, penuh dengan gel, ngalahin gaya saya yang baru kudu kuliah jam tujuh pagi, tapi baru bangun jam tujuh kurang lima dan ke kampus pake baju tidur plus celana jeans yang entah kapan terakhir kali di cuci.

Oyeeeeeeh, gimana sleuruh anggota Super Junior mau naksir sama saya coba???

Di suatu sore ketika burung koak mulai bermunculan, sesaat setelah saya menyelesaikan jadwal kuliah saya, saya menaiki angkot ungu untuk kembali ke kosan. Saya duduk di kursi angkot paling belakang, dengan view kaca belakang angkot yang ngalahin layar tivi 42 inch itu.

Angkot ungu itu pun berjalan perlahan maju dari tempat ngetemnya. Daaaan....

BRAAAAKKKK!!!!

Terlihat seorang mojang Bandung priangan yang kalau ditelik dari mukanya sih kira-kira masih SMA, terjatuh dari motor yang dikendarainya.

Saya yang melihat adegan itu dari dalam angkot pun langsung mengharu biru. Alaaaaah siaaaah, teu kunanaon perempuan ituuuu??? Kasiaaaaan???

Alhamdulillah si mojang priangan ini ga terluka apa-apa, cuma motornya aja yang sempet oleng dan jatuh. Kalau saya lihat dari posisi jatuhnya si motor ini sih, paling banter nih motor lecet di bagian knalpotnya. Namun tiba-tiba saja, niat saya ingin membantu si mojang priangan ini luluh begitu saja, ketika.....


Coba ya guise, hal pertama apa yang kalian lakukan ketika motor kalian terjatuh di tengah jalan???

a. Beli pisang aroma rasa kiju
b. Muter lagu Piteurpan
c. Tersenyum penuh arti kepada mamang yang juala pisang aroma
d. Menyingkirkan motornya ke pinggir jalan
e. Tidak ada jawaban yang benar, karena kebenaran itu hanya milik Tuhan YME


Well, buat temen-temen kelompok PENCAVIER (PENgamat CeritA-cerita VIERa!) yang religius dan memilih jawaban E, kaliaaaaaaaaan memang pantas disebut lelaki sejati atau wanita mumpuni!

"Emangnya apa yang dilakukan oleh si mojang priangan muda itu sih Teh?"

Dia.....Dia, dia, dia...

BENERIN PONINYAAAAH!

Gusti Nu Agung!!!!!!!!

I.Y.A.H.B.E.N.E.R.I.N.P.O.N.I.

Jadiiiii, kalian bayangin yaaaa....Di tengah hiruk pikuknya kendaraan yang berlalu lalang di depan kampus saya, dan juga banyaknya para mahasiswa yang baru pulang kuliah dan menyempatkan diri untuk beli pisang aroma di sebrang gerbang keluar kampus, nih mojang priangan muda yang baru jatuh dari motor malah, malah, malah, malah.....Benerin poninya dooong T.T

Miris T.T











4 komentar:

  1. ga tahan ga komentar....DAEBAK!!!! (sok suju) eh EPIIIIIK!!!!! *pagi2ngakak*

    BalasHapus
  2. wakakakak.. Berarti poninya ga anti badai dong ya...

    BalasHapus
  3. Owh, gak boleh benerin poni ya, Teh?
    Jadi kalo gak religius...
    tapi yang biasa ajah, musti pilih yang mana gitu, Teh?

    --nanya polos sambil make lipgloss--

    BalasHapus
  4. nebeng ya Pe, nebeng benerin poni...eh salah, nebeng ngakak maksudnya :)))

    BalasHapus