Kamis, 18 Agustus 2011

Spaghetti seafood ragu-ragu

Assalamualaikum teman-teman kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) gimana puasanya? Biar tadi ada upacara pagi demi merayakan ulang tahun tanah air tercinta, tapi saya mah yakin temen-temen semua pada kuat nahan teriknya sinar mentari.

Puasa saya hari ini juga lancar ruar biasa, alhamdulillah. Cuma di puasa ramadhan taun ini, saya mendapatkan cobaan yang cukup berat euy.

Kalau lagi istirahat, di mana temen-temen seperjuangan saya pada makan siang dengan lahapnya, saya mah hanya dapat ngajedod di teras, baca quran sambil ngebayangin es doger dengan lelehen sirop marjan di atas tumpukan es serut, peyeum, buah alpukat, nangka yang dipotong kotak-kotak kecil. Iyuuuuuuh meuni sluuuuuurp~ pisan!

FYI, buku Harry Potter bisa saya selese-in dalam waktu dua hari, tapi udah idup 23 tahun, saya belum pernah ngerasain khatam alquran T.T Kagak kece ya blogger yang satu ini???

Oh iya, untuk buka puasa kali ini saya masak lagi lhoooo! Dan mari kita pinjam sound effect-nya Ibu Peri, "tiriiiiing-tiriiiiing!"

Yuhuuuuuuu! Chef Farah Sekali a.k.a saingan abadinya Chef Farah Queen, izzzzz in da haaaaus!

Sambil ditemani alunan petikan gitar dari salah satu band favorite saya sepanjang masa, hayuuuu mariiii kita bakar setan-setan di neraka dan bakar semangat untuk menambah pahala, dan juga bakar makanan di atas penggorengan!







Jadi, sore ini, saya dapet rezeki, semangkuk seafood dari salah satu teman saya! Waaooow, saya ini seafood lover, segala macam ikan bisa saya makan, kecuali ikan teri. Soalnya mereka téh kecil-kecil gitu ya body-nya, saya suka nggak tega makannya, hati saya tersayat melihat mahluk kecil yang tak berdosa itu dicabik-cabik garpu di atas piring.

Pengalaman tinggal dua tahun di Italia mengajarkan saya untuk setidaknya selalu menyiapkan sebungkus pasta di dalam lemari makan. Yaaaa, pasta di sini udah kaya indomie kali ya? Kalau lagi tengah bulan, dompet udah teriak, ya jangan harap bisa makan ini-itu, selain berbagai jenis pasta. Da di sini mah pasta téh murah sekali, Mas Bro, hanya 0.30 euro (sekitar 4000 perak), saya udah bisa dapet spaghetti 500gr dan bisa buat jatah makan lima kali.

Sama seperti sore ini, saya masak pasta campur seafood, yang dikasih temen barusan.






Dari tampilannya, emang meragukan sih ya, tapi masalah rasa???? NGGAK KALAH MERAGUKAN! Kekekeke.

Happy fasting everyone :)



1 komentar:

  1. Macam pasta gini mah udah khatam ya piw :)

    BalasHapus