Senin, 22 April 2013

CSI: Cita-cita Saya Itu...

Eh emangnya sekarang yang mulia Teteh Piera ada di mana sih?

Banyak pertanyaan seperti yang sering saya dapatkan. Bahkan Bu Evie dan Pak Mamat juga sering menanyakan hal seperti itu.

Saya mulai jarang pulang nih guise....Ahahaha. Sekalinya pulang ke rumah, ya cuma buat bobo bobo lucu, terus ketika pagi datang, saya pun berangkat lagi menjelajah dunia....Dunia khayal, alias tidur lagi T.T

So, what does Viera do on her pulang kampung time???

Nonton CSI!






Ketika kata 'marathon' lebih enak terdengar kalau dilanjuti dengan kata 'nonton CSI'....'Marathon nonton CSI'.

Apaan sih CSI itu????

CSI merupakan kependekan dari Criminal Scene Investigation. Sebuah drama serial berlatar belakang dunia perdetektifan. Saat ini CSI dibagi menjadi tiga serial utama, ada CSI Las Vegas yang dikepalai oleh DB Russel, terus ada CSI New York yang diketuai oleh Mac Taylor, dan CSI Miami yang dipimpin oleh Horatio.

Sebagai pecinta komik Detektif Conan dari jaman SD, munculnya serial CSI ini benar-benar membantu saya  dalam membayangkan apa yang terjadi ketika sebuah kasus terjadi. Karena jaman sekarang, lebih mudah nyuruh anak nonton film daripada baca buku.

Padahal banyak banget lho film sukses itu karena diambil dari sebuah buku. Ya kali gitu ada yang mau film-in buku Fisika Dasar 2A keluaran PT. Erlangga???

Gara-gara sering mantengin nih serial, cita-cita saya supaya bisa menjelajahi dunia pun terkoyak menjadi seorang polisi. Jaman dulu ya saya sering banget denger cerita tuh, kalau anaknya bapak A, mau jadi polisi harus bayar sekian, anaknya bapak B nggak bisa masuk akpol gara-gara kalah saingan sama anaknya Jendral C, pokoknya cerita buruk-buruk gitu.

Malah sempat mikir, emangnya kita nggak bisa masuk akademi kepolisian lewat jalur SPMB, ya tinggal ditambah ujian untuk menembak??? Kalau pun nggak bisa nembak sasaran, mungkin bisa dicoba untuk nembak sang pujaan hati? Aw, aw, aw....

Tapiiiii, pas liat nih serial CSI, semuanya berubah. Aaaaaaah jadi polisi itu ternyata bisa sekeren ini ya??? Walaupun terkadang harus dibantu oleh beberapa elemen di luar polisi, seperti dokter dari tim forensik, tapi untuk bisa se-kece DB Russel itu ternyata mereka semua kudu berawal dari menjadi polisi lalu lintas, dan terus meneruk naik pangkat sampai menjadi seorang detektif yang kemana-mana bawa sarung tangan, kalau-kalau diharuskan menyentuh suatu barang penuh dengan sidik jari di tempat kejadian.

Kyaaaaaaa, cita-cita saya dulu menjadi seorang desainer kondang pun luluh lantah sudah ketika melihat Flack, salah seorang bawahannya Mac Taylor bawa kamoceng....Bukan kamoceng yang terbuat dari bulu hayam itu ya guise, tapi kamoceng buat ngebersihin debu dari sidik jari yang menempel di tempat-tempat yang tak terlihat dengan kasat mata.

Aaaaaah, koleksi pulpen rotring saya yang harganya bikin geleng-geleng kepala si Papap waktu dulu saya mintain duit buat beli. "Pulpen kaya gini harganya 300 rebu??? Dapet salam tuh dari spidol snowman 12 warna!" Komentaar si Papap waktu dulu.

Seiring dengan bergantinya cita-cita saya saat ini, pulpen rotring itu pun cuma jadi pajangan semata.

Kadang saya suka salut lho sama temen-temen yang punya cita-cita sama dari dulu. Ada salah satu teman saya, sebut saja Mawar (bukan nama sebenarnya, red) yang sudah mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang fotografer. Dari SMA dulu dia udah mulai terima orderan foto-foto acara di sekolahnya, berlanjut ketika kuliah dia ambil jurusan desain komunikasi visual yang di dalamnya terdapat sub studi fotografi, dan sekarang dia jadi....Fotografer kenamaan. Oooouch!

Coba bandingin sama saya, waktu SMA ambil IPA gara-gara ngehindarin studi akuntansi. Itu yah demi bintang dan bulan yang terang-benderang di langit utara, saya nggak pernah ngitung sampe dapetin balance lhoooo! Malah biar dapet balance, saya suka tambah-tambahin angka di kolom kredit atau debit T.T

Pas kuliah ambil desain, gara-gara nggak mau belajar matematika dan sebangsanya dan kayanya keliatan keren ya jaman dulu, ngeliat cewek jadi seorang desainer interior. Baju bisa tetep kece, walaupun aktif bergerak. Pada kenyataannya, saya pernah nggak mandi tiga hari buat nyelesein maket.

Lulus dari desain, ngeliat acara jalan-jalan, pengen banget jadi traveller. Berubahlah minat desainer itu jadi penjelajah dunia. Pokoknya kerjaannya boleh apa aja, asal memungkinkan saya untuk bergerak ke sana ke mari, melihat indahnya kebudayaan setiap negara.

Then, here I am...

Hmmmm, cita-cita kita memang akan terus berubah. Tapi, usaha untuk mewujudkan semua cita-cita kita itu tidak akan pernah berubah, mereka bakal stay the same, menjadi saksi utama akan apa yang akan kita capai kelak.

Apapun cita-citanya, minumnya tetep teh botol sosro....T.T Hehehehe, tapi sambil minum teh botol sosro, ikhtiarnya tetep jalan dong ya :)

Ahahahaha, sadiiiiissssss nih kata-kata saya......Ini semua berkat DB Russel, si detektif kepala Las Vegas yang selalu bersikap dingin. Mungkin emaknya dulu ngidam kulkas kali ya???

2 komentar:

  1. Supeyaahhh..
    Kalo suka CSI coba nonton The Mentalist juga deh.. keren (dan ganteng) detektip Patrick Jane-nya! Favorit sayaahh!

    -Mba Riyah-

    BalasHapus
  2. aku dulu jg suka ntn CSI, tp skr gak lagi..huehehehe

    jadi skr cita2nya traveller teh?

    BalasHapus